Pendukung : Pak Ahok Jangan Nangis Lagi, Jangan Marah-Marah Lagi

0
314

“Pak Ahok jangan emosi, jangan marah dan jangan nangis lagi, harus tegar Pak,” kata salah seorang pendukung Ahok-Djarot, bernama Nurul di Rumah Lembang, Menteng, Jakarta Pusat.

Pernyataan Nurul kepada Ahok yang akan kembali menjalani sidang hari ini.
Dalam kesempatan itu, Nurul sempat membandingkan perkataan Ahok soal Surat Al Maidah 51 dengan beberapa pernyataan yang dianggap olehnya lebih menistakan agama.

Salah satunya adalah pernyataan Presiden ke-4 RI, Gus Dur, yang pernah mengatakan bahwa Al Quran, kitab suci umat Islam, porno.

“Ahok besok ke pengadilan, jangan sekali-sekali lupakan sejarah. Gus Dur dulu pernah bilang Quran porno, bayangkan Quran dibilang porno. Ahmad Dhani juga pernah konser injak-injak lambang yang mirip tulisan Allah tapi dimaafkan oleh Gus Dur,” ujarnya.

Pada sidang perdana, Ahok menangis saat membacakan nota pembelaannya. Dalam nota pembelaan tersebut, Ahok menangis saat menceritakan riwayat hidupnya.

Ahok yang lahir dari pasangan nonmuslim di Belitung Timur, kemudian diangkat menjadi anak oleh keluarga muslim asal Bugis, Makassar, Sulawesi Selatan.

Sementara itu, Ketua Pengurus Pusat Persaudaraan Muslimin Indonesia (PP Parmusi), Usamah Hisyam berharap penegak hukum bekerja secara profesional, fair, transparaan dan objektif dalam melakukan proses hukum atas dugaan penistaan agama oleh Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

“Aparat penegak hukum harus bekerja dan bertindak tanpa dipengaruhi ataupum ditunggangi oleh kepentingan politik maupun materi. Mereka harus memperhatikan rasa keadilaan bagi umat Islam,” kata Usamah.

Berikan Komentarmu