‘Kalau Dulu Ucapin Selamat Malam Itu Ahok, Sekarang Basuki Sugeng Daluh’

0
241

Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok menyisipkan kalimat-kalimat berbahasa Jawa ketika berbicara di hadapan warga di Kalijodo, Jakarta Barat.

Ahok pun mengaku sedang berusaha menjadi Basuki yang identik sebagai nama Jawa.

Warga pun tertawa dan bersorak-sorak ketika Ahok berbahasa Jawa.

“Marah-marah itu dulu, sekarang enggak marah-marah lagi. Kalau malam ketemu orang, (saya) ngomong sugeng daluh,” kata Ahok.

“Kalau dulu, ucapin ‘selamat malam’. Itu Ahok. Sekarang Basuki, sugeng daluh,” imbuh Ahok.

Tawa warga semakin riuh saat Ahok membeberkan keunggulan program kerjanya.

“Penak zamanku toh jadi gubernur? Iso tuku (bisa beli) daging murah Rp 35 ribu, sakit ora (tidak) bayar,” kata Ahok yang kemudian tertawa.

Pernyataan Ahok itu mengacu ke program bagi pemegang Kartu Jakarta Pintar (KJP) yang dapat membeli daging sapi seharga Rp 35.000 per kilogran.

Warga yang sakit dan berobat ke puskesmas dan RSUD kelas III pun tidak perlu mengeluarkan biaya karena disubsidi oleh Pemprov DKI Jakarta.

Ahok yang lahir dan besar di Pulau Belitung itu mengaku jika dirinya sedang belajar bahasa Jawa.

“Saya lagi belajar bahasa Jawa, ngomongnya lebih pelan. Doakan saya jadi Basuki beneran,” katanya.

Ahok hadir di Kalijodo dalam rangka peresmian Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA) yang didirikan di bekas lokasi perjudian dan maksiat, Kalijodo, Jakarta Barat.

Peresmian RPTRA ini juga dihadiri Presiden ke-5 RI yang juga Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri.

Di panggung, Megawati duduk di kursi terdepan diapit Ahok dan istri, Veronica Tan.

RPTRA Kalijodo persisnya berlokasi di Jalan Kepanduan II, Tambora, Jakarta Barat. Kawasan lampu merah ini diratakan pada akhir Februari 2016.

Pengosongan lahan ini mendapat perlawanan keras dari warga yang selama bertahun-tahun tinggal di tempat itu.

RPTRA Kalijodo merupakan ruang terbuka hijau yang dilengkapi lintasan joging, sepeda, skate park, musala, lapangan futsal, tempat fitnes terbuka, dan toilet.

Berdiri di lahan seluas 1,4 hektar, RPTRA Kalijodo dibangun menggunakan dana CSR perusahaan properti Sinarmas Land.

Peresmian RPTRA Kalijodo tertunda beberapa kali lantaran empunya Sinarmas Land ingin Ahok yang meresmikan taman tersebut. RPTRA Kalijodo sempat dijadwalkan untuk diresmikan pada Februari lalu.

Namun saat itu Ahok masih berstatus cuti kampanye Pilgub DKI sehingga peresmiannya diundur hingga Ahok selesai cuti kampanye.

Berikan Komentarmu