PDIP Sebut Ada Pihak Tak Senang Warga Enak, Jadinya Tuding Ahok Menggusur

0
192

Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto mengatakan ada sejumlah pihak yang tak senang melihat rakyat hidup enak lalu menyebut Basuki Tjahaja Purnama ( Ahok)- Djarot Saiful Hidayat melakukan penggusuran. Menurut Hasto, pada kenyataannya justru Ahok-Djarot sedih melihat rumah rakyat yang kumuh, miskin dan tak layak huni.

“Maka Pak Ahok memindahkan mereka lalu ditempatkan di lokasi lebih baik. Di sana ada ruang bermain anak, rumah lebih nyaman serta masyarakat mendapat Kartu Jakarta Pintar dan Kartu Jakarta Sehat, serta Kartu Lansia,” jelas Hasto saat blusukan di Cilincing.

“Bahkan dulu Pak Djarot adalah jagonya membangun rumah layak buat rakyat. Waktu jadi wali kota Blitar, Pak Djarot membangun hampir 2.500 rumah menjadi bagus dan layak huni,” imbuhnya.

Ratusan warga di Kelurahan Cilincing, Jakarta Utara sumringah menyambut kedatangan Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto bersama rombongan saat blusukan serap Aspirasi dan mengecek program KJP, KJS dan Tata Ruang Kota Jakarta. Blusukan Hasto hari ini ditemani artis Puy Brahmantya, KH Munib, serta disambut oleh KH Muzakkir yang merupakan tokoh agama dari Cilincing di di RT 6 RW 8 Cilincing, Jakarta Utara.

Langkah Hasto sempat terhenti di sebuah warung Brebes dan menyalami penjual nasi sekaligus membeli makanan di warung itu. Kemudian Hasto melanjutkan langkah blusukan menuju ke sebuah tenda yang dipasang di RT 9 RW 06. Di sana dilakukan dialog dengan warga. Seorang warga bernama Ibu Pinyu mengeluh rumahnya rontok dan kalau hujan bocor. Barang-barangnya sudah digadai sehingga tak ada uang untuk membenahi rumah.

Mendapat curhatan tersebut, Hasto menegaskan bahwa Ahok-Djarot sudah punya pasukan merah yang bertugas membantu pembenahan rumah rakyat.

“Bersama ketua RT, ayo diusulkan rumah mana yang prioritas diperbaiki sekarang. Kita sudah ada pasukan merah yang secara gotong royong membenahi rumah rakyat,” ujar Hasto.

Berikan Komentarmu