Jokowi Sebut Pemerintah Sudah Amati Telegram Sebelum Diblokir

0
157

Presiden Joko Widodo mengatakan pemerintah telah lama melakukan pengamatan sebelum memblokir aplikasi percakapan Telegram. Pemblokiran Telegram, kata Jokowi, dilakukan demi kepentingan keamanan negara dari ancaman teroris dan paham radikalisme.

“Pemerintah kan sudah mengamati lama, mengamati lama, dan kita kan ini mementingkan keamanan, keamanan negara, keamanan masyarakat, oleh sebab itu keputusan itu dilakukan,” kata Jokowi usai acara peresmian Akademi Bela Negara Partai NasDem di Pancoran, Jakarta.

“Kalau memang tidak hanya satu, dua, tiga, empat, lima, enam, ribuan yang ada di situ yang dikategorikan akan mengganggu keamanan negara ini, mengganggu keamanan masyarakat, dan kita lihat aplikasi-aplikasi yang lain yang bisa digunakan,” sambung Jokowi.

Presiden menyebut sejumlah aplikasi Telegram, termasuk menjadi saluran favorit bagi terorisme lintas negara untuk merencanakan aksi teror atau menyebarkan paham radikal ke masyarakat.

Ya kenyataannya masih ada ribuan yang lolos yang digunakan, baik digunakan bangun komunikasi antar negara untuk hal-hal yang berkaitan dengan terorisme,” tegasnya.

Berikan Komentarmu